ML sama si Dendy

loading...

Rumah Dendy sepi. Ortunya lagi ada acara di luar kota. Dua adiknya juga lagi asyik ngegame.

Dendy dateng sambil bawain dua gelas jus jeruk. Sore itu gua di kamarnya, rapi banget. Suer. Kayak cewek aja.

Tapi Dendy make kaos ketat. Beda banget sama Dendy waktu di sekolah, sosok formal si ketua Osis. Badannya cukup berisi sih.

"Emang kamu beneran mau ngelakuin itu?" tanyanya. "nggak takut sakit?"

Gua cuman gelengin kepala. "Kalau kk gak mau yaudah gak papa," ucapku.

loading...
"Bukannya gitu sih dek."

Anjirrr... baru tahap dialog aja gua udah kayak sang putri.

"Kalau kamu siap ayo," lanjutnya.

Berasa kalau si Dendy tipe yang pengertian banget.

Dia rangkul gua dan belai-belai rambut gua kayak gua adek kesayangannya.

Dia cium pipi gua.. hmm...

Dendy kemudian balik ke meja belajarnya buat beresin sesuatu. Dalam hati, kok gak seagresif Izat sih yang langsung nyosor gitu.

Padahal gua udah dibikin ngaceng sama belaian-belaiannya daritadi.

"Kak," panggilku.

"hmm..., iya dek," jawabnya.

"ayooo.."

Duh. akhirnya keliatan banget kalau gua yang ngebet.

Dendy balik dan rangkul gua lagi. Dia deketin bibirnya ke bibir gua.. kami mulai berciuman, anjir... gaya ciuman di Dendy lembut banget. soft kiss..

Justru tangan gua yang akhirnya agresif megangin pipi dan lehernya.. enak banget anjir.. baru ciuman aja udah enak gini..

"Gua lepas ya," pintaku

Gua lepas kaos ketat Dendy. Badannya sih biasa, tak seatletis Izat, tp cukuplah untuk sekadar bikin nafsu.

Dia juga ngelepas kaos gua. Kami lanjut ciuman di atas ranjang. soft kissnya berpadu dengan soft handnya melintir lembut puting gua.. enak banget njiirrr... bener-bener dimanjain.

"Mulai? kamu yakin mau diewe?" tanyanya

Gua mengangguk pelan.

Si Dendy emang beda sama si Izat, dia selalu ngajak ngobrol dulu.

Dendy buka celananya, dan juga sempaknya. Keliatan kontolnya yang gede, berurat. hmm... kayaknya si Izat kalah deh. Kontol Dendy lebih besar dan lebih manly.

"Doggy dulu ya," pintanya.

Yaudah, gua pun nungging. Dia pelintir-pelintir puting dan basahin dubur gua dengan pelumas. Dia juga make kondom.

"Tahan bentar ya?"

Gua cuma bisa pasrah. Kontolnya masuk, tangan kirinya masih pelintir puting gua, jadi rasanya berpadu.

Gak sampe ngerasa perih, Dendy udah nyabut dan entah apa yang dia lakuin, itu berkali-kali sampe bener-bener masuk dan suerrr.. gua gak kerasa perih banget. Cuman ngerasa penuh.

"Aku mulai ya, tahan dan nikmati."

Sluuup... sluuup... akhhh.... akhhh...

Akhirnya gua mendesah. Kontol Dendy dengan sempurna kena bagian prostat gua, rasanya kayak melayang keenakan.

Kontol gua yang tegang waktu disodok Dendy juga netesin sperma encer berkali-kali. Gua kira klimaks, ternyata belum. Gua masih bisa ngerasain feelnya.

Habis nungging, gua ngangkang, dan terakhir gua di atas. Dendy tidur dan gua goyang... anjirrr.. enak banget. dengan posisi yang sama waktu sama Izat, tapi ini gua ngerasa enjoy banget. Padahal kontolnya Dendy lebih besar.

Sambil goyang-goyang, gak kerasa gua mau klimaks. Unchh... unik banget kan klimaks waktu digenjot, sperma gua berceceran di perut Dendy.

"Enak,, dek?" tanyanya.

"Enak banget kak, puas banget," Jawabku.

Gak tau kenapa ML kali ini capek banget. Durasinya pun lebih lama.

Gua tidur sambil dipeluk dari belakang, setelah itu terlelap, baru bangun malam hari.

Saat bangun, gua lihat Dendy lagi sibuk di depan laptopnya. Di atas meja sudah ada nasi goreng.

"Udah bangun? Makan dulu gih, tadi kan kamu belum makan."

Entah apa yang gua rasain sekarang. Gua ngerasa Dendy emang seme idola banget. Pinter, pengertian, dan main diranjangnya oke banget, gak egois.

Terus terang, gua bingung. Meski skor main di ranjangnya jelas menang di Dendy dibandingin si Izat. Menurut kalian gimana? kasih komentar di kolom bawah ini dong.
loading...
loading...

Post a Comment

0 Comments