ML sama si Izat

loading...



Pulang sekolah gua ke rumah Izat, ibunya nyambut gua ramah banget, dan seneng banget si Izat mau berteman sama gua buat bahas pelajaran sekolah.

"Biasanya yang kesini teman-teman maen ps ato basket, bagus deh kalau izat mau belajar," ungkap ibunya.

loading...
Malem itu, ayah dan ibu Izat ada acara, jadi di rumah cuman tinggal kami berdua.

"Mulai sekarang?" Tanya Izat.

Jujur gua degdegan. Di kamarnya yang penuh tempelan poster pemain basket, Izat meluk gua sambil endus-endus telinga dan leher gua. Geli, tapi asyik sih.

Dia kemudian berdiri dan buka kaos. hmm... ngeliat perut, dada, sampai bagian keteknya. Unch... gua ngaceng seketika. anjir banget dah.

"Gimana?"

Gak tahan Zattt... dah.... gua bener-bener gak bisa bilang apa-apa selain cuman seneng liat body lu yang seksi.

Gua telentang dan Izat bersimpu di atas gua. dengan leluasan gua raba-raba perut si Izat yang hampir sixpack itu. Si Izat dekap gua. Blasss...

Gua kayak boneka yang habis diterkam sama tubuh atletisnya yang wangi manly. Kami berciuman, lidah saling bergelut agresif.

Gua seneng banget bisa belai bagian lengan dan dada Izat, dan seneng banget liat ketiaknya yang ngembang tiap kali ia naikkan tangan ke atas. Bulu-bulu tipis dan aromanya bikin grrr...

Izat maksa buka kaos gua dan dia lucuti celana gua, dia juga buka celana pendeknya dan kini kami cuman pake sempak doang.

Gua elus-elus kontol Izat dari balik celana dalam, dan lekas membukanya. yummi... kontolnya agak lurus dan putih, gua endus-endus, baunya khas banget, lalu gua sepong, gua isep pelan-pelang. Izat keenakan.

Badan kami basah oleh keringat. Izat kemudian ngeluarin kondom dan pelumas.

"Kalo sama cewe gak perlu pelumas, soalnya memeknya bs basah sendiri," katanya.

"Ha??? emg lu pernah sama cewek?"

"Sering."

Izat masukin kontolnya ke lubang dubur, agak agresif, sampe gua ngerasa perih dan berulang kali nahan perut si Izat.

"Santai beb,,, santai, kendorin perut lu," kata Izat.

Bless.. akhirnya masuk juga. Genjotan pertama dimulai dan gua meringis kesakitan. Tapi ada enak-enaknya, campur aduk dek. Sakit tapi nyaman.

Dari ritme genjotannya, Izat kayak udah pengalaman banget. Lama-lama gua ngerasa pengen pup, perut mules gak enak banget. Sampai si Izat mau klimaks, dia angkat badan gua dan kini posisinya gantian gua di atas.

Kali ini gua rada nyaman, gua bebas goyang dan nentuin posisi genjotannya sambil ngeliat Izat telentang dan gua leluasa ngeliat perut, dada, dan keteknya.

Tangan Izat juga melintir puting gua. Duh... grrr... banget dah. Enak banget sumpah, meski anus gua masih kerasa perih-perih gitu.

Posisi ganti lagi, badan gua ditidurin dan dimiringin sama si Izat, dia genjot dari samping. Rasa mules di perut makin menjadi-jadi dan Izat mau keluar.

Di lepas kontolnya dari anus gua, dan buang kondom dan kontolnya tepat dimuka gua, spermanya muncrat menuhin wajah gua..

hmmm... yummmi... rasanya asin-asin gimana gitu...

Izat megang kontol gua dan anjir di sepong anu gua... gak nyangka juga kalo si Izat mau nyepong punya gua.. biasanya kan seme ogah nyepong.

Saking enaknya pejuh gua muncrat di dalam mulut Izat, dan Izat enteng banget nelen pejuh gua gitu aja. Enaaakk...

###

Izat ngelapin mulutnya sisa sperma gua, begitupun gua yang  ngelapin wajah dan malam itu juga kami mandi sebelum tidur bareng.

Kalau gua kasih nilai, Izat dapet 80 deh. Tinggal si Dendy, kira-kira gimana ya?

Balik lagi
loading...
loading...

Post a Comment

0 Comments