Dikontolin Supirnya Mama

loading...



Sejak bercerai sama papa, mama emang gak nikah lagi, mungkin karena udah sibuk ngurus bisnis dan lagipula udah punya 2 anak.

Mama gue emang wanita karir. Gue anak kedua, abang gue lagi kuliah di luar kota. Tapi tiap pulang sekolah, gue sering liat ada cowok ganteng keluar dari rumah. Kadang mereka nyapa gue.

Mama bilang mereka kurir. Gue percaya aja, lagian mama emang sering pesen barang.

Dalam sebuah makan malam, mama bilang ke gue kalau mau pekerjain sopir. Katanya dia capek nyopir sendiri tiap hari. Kalo cuman bayar sopir UMR kayaknya gak berat bagi mama.

Gue setuju aja. Tapi mama pengen sopir itu ikut tinggal di rumah, ada dua kamar di belakang. Katanya biar rumah rame dan ada tambahan cowoknya jadi ngerasa aman.

Gue setuju aja. Rumah ini terlalu luas buat ditinggalin 2 orang aja.

Entah gimana nyarinya, waktu gue pulang sekolah udah ada cowok lagi nyuci mobil. Dia kenalin supir baru. Dia bakal antar jemput mama kerja.

Sopir itu namanya Andre, dari luar kota. Jadi dia bakal tinggal di kamar belakang. Gue santai aja, gak terlalu masalah sama orang baru.

Kamar gue di lantai dua, dan kamar sopir tepat di belakang gak jauh dari lokasi jemuran yang bisa dengan jelas terlihat dari jendela kamar gue.

Hampir jam 4 sore, bukankah ini waktunya mama pulang? Tak sengaja mataku ngeliat andre cuman pake handuk sehabis mandi, lalu ngelepas handuk buat jemur.

Dia gak sadar kalo gue bisa liat dari atas, tapi dia gak bs liat gue karena lapisan kaca mode gelap terang.

Ya, gue ngeliar andre cumak pake sempak doang. Badannya lumayan atletis, berotot. Gue sampe gak kedip sampe dia masuk ke kamarnya.

Hmm.. kalo gini tiap hari cuci mata nih. Haha... batinku.

Entah kenapa tiba-tiba aja gue ngerasa senang sama kehadiran andre di sini.

***

Wajah andre itu kayak innocent banget, tapi manis dan maskulin. kulitnya kecoklatan. Usianya baru 24 tahun.

Udah 2 minggu dia kerja di sini. Udah kayak sodara sendiri. Gara-gara andre gue juga jadi jarang pesen ojol buat makan malam.

Ya, jarang sekali mama masak. Dia kan sibuk, jadi sering beli makanan. Sejak ada andre, dialah yang sering beliin makan malam dan kami bertiga juga sering makan malam.

Andre termasuk cowok yang rajin banget, subuh2 dia dah bangun dan olahraga di depan kamar. Kadang gue rela melantai buat ngeliatin dia barbelan, lompat tali sampe push up.

loading...
Dia juga sering cuma pake sempak doang kalau lagi jalan dari kamarnya ke kamar mandi yang hanya 4 meteran di antara jemuran.

Ya, maklum sih. Itu area paling cuma dia aja yang situ. Mama gak mungkin ke situ, kecuali kalo toilet di kamar lagi rusak.

Jadi andre mungkin ngira telanjang pun gak akan ada yang lihat. Padahal, gue bisa lihat dari balik jendela. Haha...

Pernah sekali gue lihat andre bugil. Kontolnya keliatan. Sumpah gue degdegan liatnya. Gue ngaceng banget. Apa dia eksibisionis ya? Bayangin aja, masa jemur pakaian aja pake bugil?

***

Gak sengaja gue kebangun malam-malam. Pintu kamar agak terbuka, lupa gue tutup. Gue liat jam udh lewat 00.00, tapi samar-samar gue denger suara aneh di ruang tengah.. kayak orang teriak.

Mama.. bergegas gue menuju ruang tengah, suaranya makin keras tapi sepertinya ada yang janggal.

Pusat suara justru dari kamar mama. Gue deketin sampe ke pintu dan gue pastiin suara itu.. njiirr.. itu kayak suara orang lagi mendesah.

Kamar mama super tertutup, jadi gak bisa gue ngintip sedikitpun. Tapi selitas gue denger kata "ndre... terus ndre.. enak.."

Gue langsung cek ke kamar belakang dan andre gak ada di kamarnya.

Jadi? Okelah... gua paham.

***

Sepertinya ini bukan yang pertama, gue emang curiga sama mama karena banyaknya cowok keluar rumah yang dia bilang kurir.

Tapi masalahnya gue juga lagi interest sama andre, meski dia sama-sama cowok. Gue emang homo, dan mulai tertarik sama andre.

Waktu mama tugas keluar kota, gue samperin andre di kamarnya. Gak pake basa basi gue langsung bilang kalo sebenernya gue tahu apa yang dilakukan andre sama sama.

"Lu bukan cuma sopir kan?" Tanya gue.

Andre nampak kaget dan wajahnya sedikit takut. Dia pasti ngira kalo gue bakal marah dan bikin perhitungan karena udah ngewe sama mama gue. Tapi gue yakin itu adalah kemauan mama.

"Gue dan mama itu sama ndre...," ujar gue..

Meski dia lebih tua, gue panggil aja dia andre.

"Sama gimana?" Andre bingung.

Gue tutup kamar andre dan langsung gue peluk tubuhnya.

"Kentu gue!!!" Pintaku agak kasar.

Gue lucutin semua baju gue sampe bugil. Andre cuma ternganga. Gue liat kontolnya juga ngaceng.

"Lu selama ini udah mancing-mancing gue kan, lu telanjang kadang sempakan doang padahal lu tahu gua bisa liat lu dari atas!"

Andre tersenyum getir. Dia pun langsung menyambar bibirku. Kami cipokan, grepe-grepe.. dengan agak kasar kulepas baju andre sampe dia bener-bener telanjang..

Gue rebahkan tubuh di ranjang dan andre langsung nyambar, nindih, nyiumin, jilatin puting, leher, dan dada.. lalu ia menangkupkan pahaku, di dalam dekapannya dia mau masukin kontolnya ke duburku..

"Kasih pelumas dulu," bisikku lirih..

Gak tau yang kurasa.. hasratnya sedang memuncak dan sange banget.. andre bisa ngimbanginnya.

Dia menyetubuhiku dengan beringas. Keringat kami bercucuran, gairah tak terbendung.

Andre menggesekku dari atas, samping, memangkuku... kadang aku nungging,, menyamping,,sampe kami keluar kamar dan melakukannya di dekat jemuran alias outdoor.

Lalu kami masuk kamar lagi untuk menyudahinya.. dengan intens andre menggesek duburku sampe spermaku keluar dan spermanya keluar di dalam duburku..

Terasa hangat saat andre memuncratkan spermanya di dalam..

Thanks andre.. udah ngontolin gue..

By Efran
loading...
loading...

Post a Comment

0 Comments