Jadi yang Nyodok apa disodok? Untuk humu pemula

loading...



Jadi humu itu emang bingungin, coz sama-sama punya batang alias kontol. Gak kayak cowok-cewek, jelas kontol dan lubangnya. Haha..

Logikanya, kalo punya batang kan bisa nyodok. Maka buat kamu yang masih pemula, baru ngenal dunia perhumuan, mungkin bingung juga milih antara jadi tukang sodok apa disodok, atau fleksibel aja.

Nah, faktanya nih justru banyak yang pengen jadi yang disodok. Jadi insting kamu lebih prefer kemana?

Aku mau ceritain nih pengalamanku waktu pertama kali BFan. Kebetulan dia seumuran. Tapi dia lebih lama kenal dunia humu, dan aku baru pertama kali tu.

Saat dia tanya "kamu T apa B?" Nah aku bingung jawab kan? Teruslah aku tanya balik. "Kalau kamu?" Dia jawab T. Sontak aja aku jawab B. Haha..

Pikirku kan kita BF kan to, jadi kalau dia T ya aku B aja. Gak mikir panjang sih, sampe akhirnya kita ngewe dan aku jadi yang disodok.

Emang gituan itu wajib ya? Tanyaku sama dia. Terus dia bilang, lah kan kamu bilang kalau B? Terus darimana kamu bisa klaim jadi B?

Awalnya ngasal aja sih. Gak taunya ternyata runyam juga. Haha...

Yodah akhirnya aku mau disodok. Takut banget njirr.. masih mikir aku kan cowok masak disodok sih, kayak cewek aja.

Tapi BF aku bilang kalau B itu emang jadi ceweknya. Akhirnya aku ngikut aja dan rasanya sakit banget.. masa kontol dipaksa masuk lubang pantat njirr..

loading...
BF aku pun kesulitan masukin kontolnya. Aku suruh rileks gak boleh tegang, tapi ya takut kan ya masa kontol masukin ke lubang?

Gara-gara gak kesampaian nyodok gue dan mentok cuman gesek-gesek doang, BF ku agak marah. Dia berubah.

Kalau kamu bukan B jangan bilang B lah, kecewain aja.

Duh aku bingung dan ngerasa salah, tapi emang aku gak prefer disodok. Apa berarti aku T?

Malah BF aku bilang kalo dia males banget berhubungan sesama T.

Njirr.. aku baru ngerti kalau sesama homo aja ada batasan-batasan. Kompleks banget gak sih hidup itu, gak sesederhana yang kita pikir.

Akhirnya ya aku putus sama dia, terus aku cari kenalan lagi. Dapet deh, terus kita deket, dia ngaku sebagai B. Yaudah aku bilang aja T. Repot amat. Haha...

Akhirnya kita jadian, dia jadi BF kedua aku. Jalan beberapa bulan, akhirnya kita ngewe. Kali ini aku yang harus nyodok. Ah, ternyata aku lebih prefer nyodok..

Kalau waktu sama BF pertama berasa gak nyaman banget disodok, digriming gitu. Sama BF kedua ini aku lebih leluasa, dia pasif.

Aku nyodok dia. Berasa kayak lelaki tulen tau, padahal aku sadar kalo yang aku sodok ini punya batang juga. Batangnya juga lumayan gede, cuman gak keras kayak punyaku.

Sepanjang kita ngewe batangnya dia juga gak keliatan ngeras. Sampe aku tanya kamu ngaceng gak sih? Katanya itu udah ngaceng.

"Namanya juga boty mas, ngaceng pun juga gak bisa keras kayak top kan gak bisa nyodok."

Hahaha.. aku ketawa. Ada ya kontol yang gak bisa nyodok. Lucu amat. Tapi akhirnya aku sadar kalau lebih prefer jadi top.

By Erza
loading...
loading...

Post a Comment

0 Comments