Baru tahu kenapa mereka nyari bot manly

loading...


Gue bot, tapi manly. Ya seenggaknya gue gak masuk kriteria ngondek, badan gue pun manly banget, sampe dikira gue top. Haha

Banyak banget bot yang inbox gue, tapi gue bilang aja kalo kita satu role. Sampe akhirnya gue nemu postingan di grup facebook yang nyari bot manly. Gue liat tampangnya juga lumayan.

Akhirnya gue meet up ma dia. Dia ngaku top, meski mungkin dia kalah manly dibandingin gue. Sebenernya, gue jadi bot lebih gara-gara gue pengen punya sosok yang lebih dewasa, kayak seorang kakak. Apalagi gue ga pernah ketemu bapak, sejak ortu gue cerai.

Jadi, role yang gue tentuin bukan soal having sex, tapi lebih karena pengen punya sosok pengayom. Makanya gue ga terlalu peduli apakah top gue harus lebih manly pa enggak, penting dia dewasa.

Nyatanya, yang gue temuin kebalikannya. Dia ngaku top, tapi manjanya bukan main, bahkan ngajakin having fun. Oke gua layanin, dia nusuk gue bentar habis itu dia minta gue nusuk dia.

"Kamu kan manly banget, pasti bisa nusuk,"

Fuck lah. Gue langsung ilfil. Cuman top abal-abal yang nyari bot manly, pikir gue.

Ternyata itu gak cuman sekali, gue ngalamin sampe 3 kali. Maka gue gak percaya sama role, haha... apalagi yang nyari bot manly. Persetan lah.

Sampe akhirnya gue kenal seseorang, gak terlalu interest awalnya, gue cuman nyari temen aja, liatin snap wanya,dan kadang-kadang chatting. Anak ini dewasa banget, pikir gue.

loading...
Pas kita chat pun, kerasa juga kesan maturenya. Dia beda sama humu lainnya yang isi otaknya cuman bokep dan ngewe. Isi otaknya ada, smart. Dewasa juga.

Lama-lama gue nyaman dan ngajak ketemuan. Akhirnya kita ngopi bareng, sumpah ni anak emang mature banget, bisa banget jadi seorang kakak. Gue nyaman.

Kita udah kayak temen, yang kita obrolin pun juga hal-hal bermutu, seenggaknya soal karir dan pengetahuan. Karena saking nyamannya, gue duluan yang nembak dia.

"Apa harus bf an?" Tanyanya.

"Tapi gue nyaman sama elu," jawabku.

"Selama ini kamu udah aku anggap adek sendiri."

"Justru itu yang bikin gue pengen punya bf kayak elu."

Dia gak ngasih jawaban langsung. Malam itu dia ngajak gue nginep di kosnya, kami ngobrol di atas ranjang sampe larut malem, bahas kehidupan masing-masing.

Kita deket banget, sampe akhirnya sesuatu terjadi. Kita ciuman, cupang, dan berhubungan badan. Pertama gue jadi botnya, lalu gantian. Ya, sejak awal dia emang ngaku ke gue kalau vers. Tapi itu gak jadi soal bagi gue.

Gue ngelakuinnya dengan penuh perasaan. Baru kali ini ngewe rasanya nyaman banget.

***

Ternyata bagi gue role itu gak jadi soal, gue bisa ngejalanin sama vers dan jadi vers. Gue cuman butuh teman jiwa, bukan teman ngewe apalagi pelampiasan hasrat sesaat.

Bye bye buat kalian yang ngaku top dan nyari bot manly, tapi nyatanya nungging juga. Haha

By Elvan

loading...

Post a Comment

0 Comments