Ngewe Sahabat Sendiri

loading...



Malam itu Ardi lagi nginep di rumah gue. Dia lagi berantem sama Bfnya. Biasa, kalau ada masalah sama Bf ardi selalu datang ke gue. Dia udah gue anggap sahabat bahkan sodara sendiri.

Kami sama-sama belok, makanya kami saling memahami satu sama lain. Begitupun kalau gue lagi ada masalah sama Bf. Kami cuman beda role, gue top.

Malam itu ardi terlihat sangat sedih, dia curahin perasaannya, masalah dengan bfnya, sampai dia nangis. Meski cowok, nyatanya dia rapuh banget.

Gue nyoba nenangin, hibur dia dan meluk dia. Seumur-umur baru kali ini gue meluk ardi. Meskipun kami sahabat, namun gue emang kurang ekspresif. Gak terlalu bisa ngasih advice, kadang cuman dengerin aja.

Malam itu ardi terisak dalam pelukan gue. Kali bener-bener meluk dia dari dekat, nyentuh kulitnya, dan ngamatin dengan seksama lekukan wajahnya. Ardi ternyata cakep banget, gak nyadar gue selama ini. Badannya juga bersih dan wangi.

Gue pun meluk dia erat banget, berharap bisa nenangin. Meski tiba-tiba dada gue berdesir, kontol gue pun mulai mengeras. Njirr... ni kan sahabat gue sendiri.

Dari meluk, gue mulai elus-elus rambutnya dan belai-belai lengannya. Ardi narik tangan gue biar tubuhnya makin tenggelam dalam pelukan gue.

"Anget banget badan lu Ran," bisiknya sambil bermanja.

"Lu yang tenang ya," balasku sambil makin erat meluk dia.

"Makasih ya."

Ia pun makin hanyut dalam pelukan gue, dan tangannya tiba-tiba grepe-grepe kontol gue. Sontak gue kaget.

"Kok lu ngaceng sih?" Tanyanya.

Duh. Gue mesti jawab apa? Tiba-tiba ardi nyipok gue. Langsung gue balas cipokannya. Gak banyak kata, kami pun cipokan lama banget. Sampe bibir kami basah. Lalu ardi merangsek ke pangkuan gue.

"Buka kaosmu," pinta ardi.

Gue pun buka kaos. Ardi tampak senang, kami lanjutin cipokannya. Sepertinya malam itu kami sama-sama sange.

Ardi mandu tangan gue buat melintir kedua putingnya. Gue lakuin yang dia minta, dia mendesah keenakan. Sambil pantatnya gesek-gesek kontol gue. Dia ngosek banget.

loading...
Dengan cekatan ardi buka resleting dan pengait celana gue, dan dipeganglah kontol gue.. dia beringas, dengan bernafsu dia sepong kontol gue sampe bunyi ncap...ncap...ncap...

Kini giliran gue yang medesah. Ardi pinter banget nyepongnya, sampai kontol gue basah. Dia rogoh sesuatu di tasnya dan ternyata itu kondom dan pelumas.

Dengan lihai dia pasang kondom itu ke kontol gue dan melumuri pelumasnya, sisanya ia olehkan di lubang anusnya.

Lalu dalam posisi gue telentang, ardi berada di atas dan dia arahin kontol gue ke bagian lubang anusnya, gak butuh waktu lama buat bisa masuk dan ardi bergerak naik turun sambil mendesah.

"Udah lama gua gak diewe ran, uh ah... ah...,"

Sesekali gua gerakin pinggul dan ardi berteriak histeris.

Lalu gua pindah posisi ardi, gue tidurin dia dan gue genjot dari atas. Ardi begitu menikmati, dia mendesah sambil merem melek. Pasrah menyambut kontolku mengoyak lubang kenikmatannya.

Beberapa kali kami ganti posisi. Menyamping, doggy style, tengkurap... kuamati penis ardi pun basah, sebagian sperma dan percumnya keluar efek terlalu nikmat gua genjot.

Namun kontol gua masih mengeras. Akhirnya kami pada fase puncak, ardi klimaks. Setelah itu gua lepas kondom dan crotin di perut ardi..

Ahhhh.... puas rasanya.

Gue duduk di kursi deket jendela, lalu nyalain seputung rokok.. malam itu tubuh kami berkeringat, malam yang awalnya dingin jadi gerah.

Kulihat ardi sibuk membersihkan perutnya, dan sepermanya yg tercecer di kasur karena keluar saat gua genjot.

By Ran
loading...

Post a Comment

0 Comments