Brondong Jagoanku

loading...



By Joe

Gue dapet kenalan anak under 18 di aplikasi, dibanding usia gue dia jelas masih brondong. Tapi dari gaya komunikasinya mature banget. Gue kira dia bohong, ternyata pas kita meet up dia baru saja pulang sekolah.

Dia ngaku kalau top, gue agak degdegan, meski selama ini gue emang vers, tapi gak pernah ngebayangin bakal jalin relasi sama top remaja kayak dia.

Sebut saja namanya Iko. Meski usia kami terpaut 10 tahun, tapi tinggi hampir sama. Di antara temen-temennya, Iko pasti keliatan paling jangkung dan badannya emang berisi, meski mukanya cute. Ya lu tau lah gimana anak 17 tahun.

Sekilas gue ngerasa kalo Iko itu semacam Oedipus gitu, lu ngerti gak sih kayak misal cowok brondong tapi sukanya jalan sama cewek dewasa bahkan tante-tante, intinya yang lebih tua.

Iko persis kayak gitu, sepanjang kita kenal Iko terlihat gak begitu tertarik sama anak seusianya, dia suka yang lebih tua kayak gue, tapi dia sebagai topnya.

Padahal, gue malah lebih keliatan kayak om nya Iko. Secara umur gue udah 27, perut mulai buncit dan badan mulai melar. Sementara Iko masih keliatan seger dan padet, apalagi gue juga baru tau dia suka main badminton dan ngegym.

"Tapi gue seneng yang buncit, lucu gitu," jawab Iko. Gue makin GR dah.

Iko kayak anak yang dewasa melebihi umurnya, dari cara dia ngobrol dan reaksi-reaksinya saat kita jalan. Termasuk saat dia ngajakin having fun.

###

Menurut gue Iko tipe perfect boy di usianya yang remaja. Badannya bagus dan ahli banget pas di ranjang. Iko cerita kalau dia sering nonton video dewasa yang sesama cowok.

Gue ngerasa emang udah terjadi banyak perbedaan dari era gue sama era Iko. Dulu pas gue SMA sama sekali belum tau dunia pelangi itu apa, bener-bener gak paham. Hp pintar juga belum ada.

Gue aja baru ngerti setelah lulus kuliah dan kerja, kayak telat banget. Tapi rata-rata generasi gue emang taunya pada usia-usia itu, itupun lewat smartphone.

Saat kita having fun gue bener-bener kayak yang dipandu si Iko. Sial nih dalam batin gue, masa diajarin bocah gini.

Gue yang diguide harus gini harus gitu, selain karena emang gue yang jadi bottomnya. Tapi Iko kayak lebih tua dari gue soal beginian. Anehnya gue gak banyak protes. Gue nikmatin aja.

Lu bayangin, bisa lihat badannya yang atletis dalam kondisi naked udah seneng banget, belum lagi megangin lengan, dada, pipi dan penisnya.

Lagian, genjotan si Iko juga enak. Pro banget soal posisi yang pas. Gue gak pernah nyangka bakal dikontolin bocah SMA kayak gini, dan cuma bisa pasrah karena keenakan.

###

Pas si Iko sibuk sama ujian akhir kami jadi jarang ketemu, apalagi setelah itu dia kan juga daftar kuliah dan sibuk sama pendaftaran. Iko gak ngasih kabar dan terkesan cuek.

"Gue bener-bener sibuk bang," kata Iko.

Ya gue paham. Gue aja yang baperan, lagian hubungan kita cuma sebatas kakak adek. Bukan pacar. Gue juga musti nyadar meski keliatan dewasa, Iko itu 20 tahun aja belum genap.

Pas dia posting foto sama temen cowoknya kadang gua jeoleus, ngerasa kalau itu pacarnya. Padahal itu teman, duh jadi gue yang labil begini. Sering pas kayak gitu gue bilang ke diri gue sendiri, inget umur gih bukan saatnya baper kayak gitu.

Apalagi pas akhirnya Iko kuliah jauh lintas provinsi. Gue bener-bener kehilangan dia. Biasanya weekend gitu ketemuan dan jalan bareng, sekarang harus nunggu dia mudik itupun belum tentu bisa ketemu.

Sementara, makin hari si Iko makin pinter dandan dan makin keren, badannya juga makin bagus. Dia sering posting-posting foto shirtless di instagram. Tiap gue komen si Iko gak selalu bales komen gue, dia jadi cuek banget.

Ya gue mikir lah, si Iko kan pake aplikasi, pasti dia udah punya banyak kenalan di sana, pasti dia udah having fun sama orang lain, ya kan? Lagipula dia good looking.

Pas lagi kangen plus pengennya kadang gue cuman liat foto Iko pas gak pake baju sambil ngocok. Fix, gue bener-bener suka ma Iko. Gue udah tau detail tubuh Iko dan itu yang bikin gue sulit ngelupain dia.

Iko juara di hati gue, mulai dari cara dia ngajak kenalan, pas jalan-jalan, sampe ngewe gue di ranjang. Gue cuma nangis karena tiap kangen cuman bisa liat foto-fotonya karena dia udah sulit banget dihubungi.

Gue inget kalau ini dunia pelangi dan harus segera move on. Tapi si Iko emang juaranya dari sekian anak pelangi yang pernah gue kenal selama ini.
loading...

Post a Comment

0 Comments