Aku boti, tapi gak mau digenjot - cerita pendek

loading...



"Emang boti harus diewe ya?" tanyaku pada top tampan yang kukenal lewat fb

"Ya iya, terus ngapain jadi boti kalau gak mau diewe?" jawabnya.

-00-

Logis juga sih, boti emang gantiin posisi cewek pas ngewek, dia menyediakan lubang duburnya yang sempit itu untuk dikoyak kontolnya top.

Tapi, aku gak mau, ya meski aku nyebut diri sebagai boti. Kenapa aku gak mau jadi boti?

Pertama, aku punya penis, entah kenapa kadang-kadang alasan ini agak konyol, tapi fungsi penis adalah menyetubuhi.

Tapi kan juga punya lubang? Iya sih, tapi top kan juga punya lubang, itu lubang buat buang air besar, bukan buat diewek.

Meski boti aku pengen tetep utuh jadi cowok yang "masih perawan" alias belum pernah diewe atau dikoyak lubangnya.

Kedua, nikmatnya bentar. Beberapa boti bilang kalau diewek itu enak, iya tapi berapa lama sih? Sejam ada? Gak kan? Tapi resikonya?

Itu baru yang ngerasain enak, terus gimana yang pas diewek kesakitan, sampe berdarah karena robek di bibir anus?

loading...
Udah sakit, tersiksa, resikonya gak main-main lagi, cuma boti bodoh yang mau digituin.

Tapi aku tahu kok kalau boti rela ngelakuin itu biar tetep disayang topnya, poinnya disini.

-00-

Sejak pisah sama roni, aku emang belum nemuin top yang pas, apa aku berhenti nyari aja ya?

Kita pisah karena roni harus nikah, dia lima tahun lebih tua dariku, dan dia gak pernah merenggut keperjakaanku.

Pas kita lagi sange, ya ciuman mesra sambil meluk nikmatin tubuh masing-masing, terus roni menjamah bagian leher, dada dan perut, dia juga sering nyusu pentilku.

Ujungnya, aku kocokin penisnya sampe keluar sperma, dia pun ngelakuin hal yang sama denganku sambil mainin putingku.

Udah, gitu aja kita udah puas. Selebihnya kita ngobrol romantis di atas ranjang, ngobrolin soal kerjaan, hobi, musik, keluarga dan macem-macem, sampe tertidur.

Kadang kalau dingin kami tidur sambil pelukan, oh so romantis kan? Meski gak anal dan oral, its better dan lebih aman, kan?

-00-

Aku pengen jadi boti yang relasional, kayak cowok sama cewek, aku suka manja-manja, merhatiin atau diperhatiin gitu, dikasih kejutan, romantis gitu lah.

Terus kalau pengen gimana? Kan kita bisa no anal, bisa kiss, hug, atau cuddle sampe sperma keluar, intinya ada banyak cara enak dilakukan tanpa harus anal dan oral.

Lagian, apa sih inti relationship, apa cuma seks oriented doang? Kalau kayak gitu, meski secakep apapun pasti aku gak bakal mau kenal sama top kayak gitu.

Aku pengen banget relationship itu heart to heart gitu, ada fellnya, ada soulnya gitu lah. Tapi nyari yang bener-bener cocok gitu gak gampang kan?

Intinya aku gak mau digenjot, meskipun aku bottom.

By Ino

loading...

Post a Comment

0 Comments