C0l1 lebih aman, tidak tertular HIV/AIDS - cerita pendek

loading...



Aku memesan vagina toys di salah satu toko online untuk alat coli, meskipun sebenernya aku udah bosan coli pakai tangan.

Aku berpikir dengan alat itu mungkin sensasinya berbeda, seperti review yang kubaca di banyak blog dan portal online.

Aku sendiri merasa kalau coli itu udah gak seasyik dulu, saat pertama tahu self-touch, rasanya emang enak.

Tapi lama kelamaan jadi hambar. Aku pernah berpikir untuk nyari partner, tapi aku urungkan niat karena takut tertular HIV/AIDS.

Apalagi melihat seks bebas dan beresiko di kalangan pelangi yang terkenal istilah K3P = kenal, ketemu, kawin, pergi.

Perilaku itu sangat beresiko menularkan HIV/AIDS, karena gonta ganti pasangan. Meskipun ada yang berkilah pakai kondom atau cuma cuddle, tapi ternyata oral sampe sperma tertelan juga resiko tertular HIV/AIDS, karena itu sama aja kayak anal tanpa kondom.

loading...
Aku gak mau cuma karena keinginan atau kenikmatan sesaat dampaknya fatal dan bikin nyesel seumur hidup. Udah banyak korbannya kan?

Akhirnya pas lagi pengen gitu, aku ya coli aja, lagian pas spermanya udah keluar, keinginan itu juga udah surut.

-00-

Ternyata pake vagina toys rasanya emang beda, kayak ngewe beneran, cuman tetap tangan kita yang harus aktif.

Kadang biar dapet variasi yang beda, aku iket vagina toys itu ke guling, boneka atau kursi dan seolah-olah aku lagi ngewe.

Pas sperma keluar, rasanya bisa plong maksimal, kayak lagi ngewe vagina beneran, beda sama coli pake tangan.

Sampai sekarang aku enjoy ngelampiasin hasrat seksual lewat coli, sebenernya pengen juga sih making love sama seseorang, tapi langsung ingat resikonya.

Kalau kalian gimana?

By bimo
loading...

Post a Comment

0 Comments