Cowok yang sempaknya ukuran M

loading...



Musim hujan tiba, hampir tiap sore dan malem hujan mengguyur, galuh mengeluhkan sempaknya yang kotor semua dan belum sempet dicuci.

Sebenernya gak cuman pas musim hujan aja dia males nyuci baju, biasanya juga laundry, tapi galuh gak mau laundry sempak. Kata ibunya dia gak boleh laundry daleman.

Galuh adalah temen kosku, kami ngekos bareng pas masuk semester 3, karena kami temen ospek meski beda jurusan dan agak klop gitu.

Jelang akhir tahun kesibukan kami emang padet, plus masuk musim hujan.

Malam itu, ketika hujan agak reda dan masih gerimis, aku dan galuh pergi ke minimarket untuk membeli beragam kebutuhan.

Setelah belanja, aku antri di kasir untuk membayar, galuh belanja banyak banget, barang-barang belanjaannya dititipkan padaku.

"Underwearnya ukuran M ya kak," tanya kasir memastikan.

Galuh beli sempak? Oia itu yang beli sempak kan galuh.

"Gal sempakmu ukuran M?" tanyaku ke galuh yang tengah berdiri melihat etalase mainan.

Suaraku agak kencang agar terdengar oleh galuh, sampai jadi perhatian orang sekitar. Aku lupa kalau ini di minimarket. Hihihi...

Dalam perjalanan balik ke kos, galuh ngedumel gara-gara tadi aku tanya ukuran sempaknya.

"Malu-maluin aja kamu bal," protesnya.

"La mbak kasirnya tanya ke aku bener ukuran M? Ya kan itu yang beli kamu, aku tanya dulu lah," jelasku.

"Ngapain harus tanya kan bisa tinggal bilang iya aja."

"Bener juga sih ... eh, tapi masak sempak kamu ukuran M sih? Aku aja ukuran L udah ketat."

loading...
Galuh tak menjawab, kayaknya dia sebel dan langsung nyelonong aja ninggalin aku.

-00-

Postur galuh lebih tinggi dariku, dan emang dia lebih ramping, tapi pas shirtless gitu badan galuh kelihatan padet gede.

Aku masih kepikiran masa sih sempak galuh ukuran M? Soalnya aku pernah beli sempak ukuran M dan itu fit ketat banget dan bikin aku tersiksa.

Apa pahaku terlalu besar ya? Tiba-tiba aku pun ingin ngaca pake sempak doang, mumpung galuh belum balik kuliah.

Kalau beli sempak minimal ukuran L, udah gak bisa ukuran M, karena pasti bakal nyiksa titid ku saking ketatnya.

Karena penasaran akupun buka kresek belanjaan galuh, sempak yang dia beli masih disitu tapi udah kebuka dan diambil satu.

Dasar galuh, sempak kan harusnya dimasukin lemari, tapi masih aja di dalem keresek sama snack lain.

Aku nyobain satu sempaknya, dan emang kerasa ketat banget sih. Kok galuh betah banget sih pakai sempak ukuran M?

Hmm... apa jangan-jangan penisnya kecil ya? Hahaha... aku jadi mikir yang aneh-aneh.

Aku lepas lagi sempaknya dan kulipat sedia kala lalu kumasukin lagi ke dalam kemasan.

Tiba-tiba aku punya julukan baru buat galuh, yaitu cowok yang sempaknya ukuran M. Hihihi

By iqbal


loading...

Post a Comment

0 Comments