Terlanjur nyaman sama cowok straight

loading...



Sudah hampir sebulan aku numpang di kamarnya kak imov, kak reni terus menanyakan apa aku udah dapat kos sendiri?

Jujur, kalau boleh aku ingin sekamar terus sama kak imov, dia udah kayak kakak sendiri, perhatian pula.

Aku terbangun dari lamunan sampai kak imov masuk ke kamar sehabis mandi, dan masih pakai handuk doang. Hmm.. aku nelen ludah aja lihat kak imov shirtless gitu, andai dia bfku.

Sebulan sebelumnya

Ojol mengantarkanku sampai depan gang kontrakan kak imov, lalu aku berkabar. Dia berjalan keluar dan melambaikan tangan.

Kak imov adalah teman SMA kakakku, reni. Dia udah semester 6, sementara aku baru jadi mahasiswa baru di kota ini, dan tak punya teman seangkatan.

Akhirnya kek reni menghubungkanku sama kak imov dan sementara aku bakal nginap di kosnya.

Aku tak tau wajah kak imov, meski kami berkirim pesan via whatsapp, kak imov pasang dp pemandangan. Pas ketemu, eh ternyata cakep juga. Aku pun jadi agak grogi.

Kak imov ngontrak rumah sama temen-temennya, tapi cuma kak imov yang sekamar sendiri, kamarnya sebenernya tak terlalu luas.

Kamar kak imov rapi banget, suer. Selama ospek aku akan nginap di kamar ini.

"Kamu udah makan malam?" tanyanya.

Aku menggeleng, lalu kak imov pergi sebentar dan balik bawa dua bungkusan.

Jelang malam, kak imov mengenalkanku sama temen-temennya kontrakannya.

"O ini to calon adik iparmu?" canda salah seorang dari mereka.

Aku tak tau kalau kak reni punya hubungan khusus sama kak imov, tapi sepertinya mereka cuma bercanda aja.

-00-

Hari pertama, aku tidur sendirian, kak imov milih tidur di ruang tengah sambil nonton tv. Kulirik ternyata gak cuma kak imov yang tiduran di ruang tengah, sepertinya ini udah jadi kebiasaan penghuni kontrakan sini.

Karena gak bisa tidur dengan lampu menyala, aku pun bangkit untuk mematikan lampu, tapi mataku teralih ke sempak yang tergantung di balik cantolan pintu.

Aku jadi degdegan, kupegang sempak itu dan kuendus. Ehm.. agak pesing yak, tapi aku suka.  Beberapa jam berada di kamar kak imov aku udah menciptakan fantasi baru.

-00-

Kak imov mengantarku ke kampus, dia menemaniku sampai kantor PAB dan menungguiku sampai selesai.

Setelah itu dia ngajak aku makan siang dan menanyakan kenapa aku milih kampus ini dan jurusan ini, kak imov asyik banget orangnya dan aku bisa leluasa bercerita padanya.

Dia juga memberikan arahan gimana nanti kalau ospek, bakal satu kelompok sama temen dari berbagai daerah, bakal dapet tugas aneh-aneh, dan semacamnya lah.

-00-

Ternyata benar, hari pertama ospek aku udah kewalahan, jam 8 malem baru pulang, itupun dengan tugas seabrek.

Sampai jelang jam 12 malem aku masih ngerjain tugas itu sampe mata ngantuk-ngantuk.

Kak imov nyamperin dan bawain segelas teh, nemenin aja sih. Dia pake singlet low cut dan pas kulirik dari samping dia keliatan cakep banget mirip tri suaka, badannya juga bagus, lengannya kebentuk. Anjirrr...

-00-

Hari kedua gak kalah capeknya, hampir jam 9 malem baru selesai itupun masih harus ngerjain tugas yang seabrek.

Aku masuk kamar dan kulihat kak imov lagi shirtless sambil ngerjain sesuatu di laptopnya.

loading...
"Hai dek, baru balik," sapanya.

Hmm.. badan kak imov bagus banget, wangi lagi. Batinku. Tiba-tiba rasa lelahku berkurang.

"Dikerjain apa aja sama panitia ospek hari ini?" candanya.

Tapi entah kenapa aku bisa terbuka bercerita sama kak imov, termasuk ngeluh ini itu.

Hari kedua itu, rasanya aku pengen nangis, pas telpon ibuk aku cuma ngeluh dan nangis aja, capek dan nggak tau ya mungkin efek anak rumahan yang sekarang lagi di luar kota.

-00-

Kak imov meluk tubuhku dengan mesra, aku bisa megang lengan dan dadanya yang indah.

"Semangat ya de, besok ospek terakhir kan?" Bisiknya.

"Iya kak," jawabku sambil ndusel manja di pelukannya. Kak imov pun meluk dengan erat sambil belai lembut rambutku.

###

"Dek...dek... udah siang ntr kamu telat," kak imov membangunku.

Aku pun terkesiap, udah hampir jam 6 pagi. Oh, kak imov udah pake kaos, hmm.. jadi semalem hanya mimpi ya.

"Tidur jam berapa semalem?" tanyanya.

"Jam 1an kak," jawabku lirih.

Semalem kak imov udah tertidur duluan, padahal laptopnya masih nyala. Aku yang lagi ngerjain resume buku berhenti sejenak untuk mandangi bagian tubuh kak imov, hmm.. cuci mata banget nih.

Mungkin karena terbawa halu sampe kebawa bawa mimpi. Hmm..

-00-

Kak reni terus nanyain apa udah dapet kos? Seminggu setelah ospek aku emang belum dapet kos, masih numpang di kamarnya kak imov.

Tapi dia juga gak pernah nanyain mau kos dimana, tiba-tiba aku malah takut kalau harus ngekos sendirian.

Enakan sekarang karena tiap malem bisa lihatin kak imov buka baju, malem hari di sini emang lumayan gerah.

"Cepetan kamu cari kos, kan gak enak sama kak imov," desak kak reni.

Sampai kak reni sendiri yang nelepon kak imov buat nganterin aku nyari kos.

Akhirnya aku dibonceng motor sama kak imov buat keliling nyari kos, tapi entah kenapa aku kurang berselera.

Pengen bilang: boleh gak ngekos bareng kak imov aja? Tapi aku sungkan, apalagi kak reni terus desak aku buat nyari kos biar gak lama-lama ngerepotin kak imov.

-00-

Akhirnya aku dapet koskosan yang gak terlalu jauh sih dari kontrakannya kak imov, keesokan harinya aku langsung beberes menuju kos baru ditemenin kak imov.

Aku yang biasanya suka privasi atau menyendiri, sekarang malah ngerasa kesepian banget, gak tau kenapa kayak ada yang hilang gitu.

Tapi aku udah nyimpen foto2 kak imov di hape, diem-diem pas dia lagi shirtless atau lagi apa gitu aku fotoin.

Hmm.. manis banget kakak satu ini. Salah satu fotonya yang pakai handuk doang malah pernah tak jadiin fantasi saat coli.

Kak imov mungkin gak nyadar kalau aku interest banget sama dia. Tapi aku pun tau diri kalau kak imov itu straight.

Pas lagi jam kuliah, dari lantai 2 aku lihat kak imov lewat sambil bonceng cewek, tangan tu cewek melingkar di perutnya. Duh, aku juga pengen sih kayak gitu.

By reno


loading...

Post a Comment

0 Comments