Tuhan, kenapa aku terlahir ngondek

loading...



Hai, aku Ipan (bukan nama asli), aku mau cerita soal kehidupanku.

Sebelumnya, aku harus jelasin kalau aku biseksual, bukan pure gay. Dalam relasi sesama gay pun aku lebih ke vers top.

Tapi aku agak ngondek, bukan agak sih, ya emang ngondek, gestureku kayak cewek, suarapun juga cempreng.

Sejak sekolah aku sering dibully bencong sama teman-temen, namun bersyukurnya aku masih punya temen yang mau diajak nongkrong bareng, ya meskipun mereka cewek.

Bahkan, ada guru yang pernah negur aku kalau aku tu harus jadi cowok, nggak boleh ngondek gini. Ya gimana, aku pengennya juga gitu, tapi bawaannya udah begini, apalagi suara kan gak bisa diubah.

Apa aku suka terlahir gini? Enggak lah, tapi mau gimana lagi. Aku tersiksa batin, apalagi pas nerima rapor di sekolah, ortu kayak terlihat malu gitu di depan ortu lainnya.

Dulu ortu juga minta aku supaya agak macho gitu, tapi sekarang udah enggak, ya mau gimana lagi emang modelnya udah kayak gini.

##

Yang paling bikin tertekan itu ya pas beranjak dewasa gini, aku mulai ada sexual interest, tau gak sih aku interestnya sama cowok manly.

Aku pun juga pake aplikasi, tapi jangankan ketemu, baru video call atau voice call itu mereka udah lost contact. Kalaupun dapet temen ya sama-sama ngondek gini.

loading...
Tapi pernah sih sekali ketemu sama cowok manly, dia bottom. Tapi bener-bener silent banget. Padahal kita sempet having fun dan aku jadi topnya.

Meskipun dia interest di topin sama cowok ngondek kayak aku, tapi dalam relasi dia gak mau terlihat punya temen kayak aku, bahkan kita pernah berpaspasan di suatu tempat dan dia kayak gak kenal gitu.

Bgst banget deh, padahal dia udah ngerasain genjotan kontolku, dasar.

Seringnya aku having fun sama sesama ngondek, dan pernah sama waria vers karena pas itu aku emang lagi pengen banget.

Kadang aku merenung ya Tuhan kenapa sih aku gak terlahir manly gitu, kenapa aku terlahir ngondek gini.

Tapi dalam kondisi lain aku merasa emang lebih menyukai sisi feminim, misalnya aku lebih suka busana warna warni, suka boneka, pokok menyukai apa yang umumnya disukai cewek.

Tapi dalam hubungan seksual aku lebih suka jadi top, juga masih suka cewek. Ukuran penisku juga lumayan besar kok, mungkin penisku lebih manly dari penis kebanyakan cowok manly.

Tapi sedih aja kadang masih dilihat sebelah mata, dihindari sama teman yang gak mau berteman sama cowok ngondek.

Itu kadang jadi luka batin tersendiri sih, tapi mau gimana lagi, aku berusaha jadi cowok tapi gestureku emang gini kok.

loading...

Post a Comment

0 Comments